• SLIDER-1-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-2-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-3-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-4-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

Kamis, 03 April 2014

MATH SECRET FORMULA PAGERANK GOOGLE

Posted by tyo danang on 02.05

Google pagerank many years has become a big secret in the virtual world where many people race the race to solve the mystery . And today's big secret has been revealed to the public .
Let's start with some of the following logic . Internet is very large , otherwise the website is very small . No wonder , if a website is very difficult to assert themselves and compete with the billions of websites similar to reveal itself to all internet users .
Users can only see a website where he runs a search on Google and the website will top the list of hits . However, when there are hundreds of similar websites on the Internet , which will appear at the top or bottom of the list of hits ? The answer is poured into a formula PageRank algorithm . As we know , PageRank is a patented algorithm that serves to determine which websites are more important or popular . PageRank is one of the main features of the Google search engine , and was created by its founders , Larry Page and Sergey Brin .
For those of you who know , understand , and use the PageRank , can boost their website to the top of the list of hits . However , the screwing will be punished . But how the PageRank and when a website is in the top of the list of hits ?
The workings of the PageRank formula and the formula
There is thought behind PageRank is simple and genius :
1 . For every website there are a certain number of other websites that put a hyperlink to the website in question .
2 . Each website has a PageRank .
3 . Links from website A to website B is counted as one vote from B to A. As in the voting .
4 . Additionally , the PageRank websites give weight B to A. The higher voice PageRank website B , the better .
5 . Other factors , on how many links are on the website B. The fewer the number , the better for PageRank website A.
6 . The sum of all PageRank is equal to the sum of all documents on the Internet . So , PageRank is the weighting of a document on the Internet as a whole were recorded .
PageRank is calculated for every website , not for the entire bid website . Therefore , a particular article on the webserver may get a higher PageRank than the website itself .
As a whole formula PageRank algorithm looks as follows :
PR ( A ) = ( 1 - d ) + d ( PR ( T1 ) / C ( T1 ) + ... + PR ( Tn ) / C ( TN ) )
The following explanation of the above formula : A website PageRank PageRank is a number of websites T1 to Tn , each divided by the number of links on the website in question . In addition , there is a dampening factor , a very important element that will contribute still further

CALCULATION PAGERANK - Four website to contact each other through links . Depending on the number of links that led to a website , it can be of value in certain PageRank ( PR ) .
The principle of PageRank can be clarified . Suppose that the entire web page consists of only four A , B , C , and D. In each instance the initial PageRank value " 1 " . The amount is equal to the number of websites . In the first instance the website B , C , and D each have a link to a website and no other links . If the dampening factor is omitted, the result is the formula :
PR ( A ) = 1/1 + 1/1 + 1/1
A website's PageRank is 3 . A more complicated example ( see page 199 ) : A website has links to website B and C. B only has a link to A. C has a link to the A , B , and D. D only has a link to B. The formula for A will becomes :
PR ( A ) = 1/1 + 1/3
Links of B is 1, while C only one third the number of links 3 . The result is 1.33 .
For B :
PR ( B ) = 1/2 + 1/3 + 1/1
Rounded result is 1.83 .
For C :
PR ( C ) = ½
The result is 0.5 .
For D :
PR ( D ) = 1/3
The result is rounded 0.33 .
Number PageRank websites A, B , C and D should be equal to the number of websites :
1.33 + 1.83 + 0.5 + 0.33 = 3.99
0.1 Disadvantages caused by rounding . In this calculation still none the less . PageRank of each site not included . Once again we take the example of a website B. When adjusted for PageRank calculations obtained from the first step :
PR ( B ) = 1/2 + 1/3 + 1/1
Obtained the following terms :
PR ( B ) = 1.33 / 2 + 0.5 / 3 + ​​0.33 / 1
The result is rounded is 1.62 . Of course the new calculation of PageRank website PageRank website B to change A , C , and D. The new value back to change the value of D B. Therefore , Google's PageRank is an iterative approach . We take the results of a calculation in a round for the next iteration step . According to Page and Brin , quite 100 rounds of iterations to achieve a PageRank value is approached from the billions of websites that are on the Internet.
Dampening factor : Include users in the calculations
Based on the assumption of Google , the PageRank represents the possibility of a surfer to a website by clicking a link . Because surfers may not clicking endlessly , then entered into the formula dampening factor .
That said, the dampening factor simulates surfers lose interest following the link . Damping is calculated into the number of voting via the link to the website . In the explanation of the algorithm , Sergey Brin and Larry Page requires damping factor of 0.85 . Can be assumed , in reality Google is indeed revolve around the value of 0.85 .
In contrast to the example above , the actual PageRank is set between 0 and 1 as the value of forecasts . From there a small decimal fractions obtained that produces PageRank of a website . A website with a value of 0.01 has a probability of 1 % gets a visit from a concerned user when clicking a link by chance .
However , these are still a puzzle . If PageRank is expressed as a number between 0 and 1 , why the Google toolbar ( http://toolbar.google.com ) value is displayed between 1 and 10 ? The answer , Google converts . How, is not clear . However, many experts argue , the conversion is not linear , but logarithmic. That is , the leap PageRank of 1 to 2 on the toolbar is much easier than the best value from 9 to 10 .

MISTERI PERCOBAAN RAHASIA PHILADELPHIA EXPERIMENT YANG TAK PERNAH TERUNGKAP

Posted by tyo danang on 01.43

Eksperimen Philadelphia adalah sebuah percobaan rahasia bersejarah yang dilakukan oleh militer Amerika di Philadelphia Naval Shipyard yang terletak di Philadelphia, Pennsylvania.
Percobaan rahasia ini berlangsung pada pertengahan Perang Dunia II pada 28 Oktober 1943. Selama percobaan ini, Angkatan Laut Amerika Serikat mengawal kapal perang yang dikenal dengan namaDestroyer USS Eldridge yang akan digunakan sebagai percobaan agar kapal perang ini dapat tak terlihat saat berada di medan pertempuran.
Untuk waktu yang cukup lama, penelitian ini sebagian besar dianggap sebagai tipuan karena berfikir untuk membuat sesuatu objek menghilang atau tak terlihat seperti berlandaskan pada literatur fiksi ilmiah atau cerita fiksi ilmiah. Angkatan laut Amerika Serikat bersikukuh mengaku tak pernah melakukan percobaan ini. Menurut pihak Amerika, rincian cerita sangat bertentangan dengan fakta-fakta terkait kapal perang USS Eldridge. meskipun begitu, hal ini terus mengangkat teori konspirasi yang terus menerus berkembang. Meskipun percobaan Philadelphia tidak pernah akan dikonfirmasi, namun, masih cukup banyak spekulasi serta kritik dari berbagai kelompok.
Cerita ini memiliki berbagai versi yang berbeda karena tidak pernah ada bukti secara visual. Namun secara teori, hal ini dapat dilakukan melalui konsep atau teori medan terpadu yang dicetuskan oleh Albert Einstein. The Unified Field Theory bertujuan untuk menggambarkan secara matematika dan fisika yang berkaitan antara kekuatan yang terdiri dari radiasi elektromagnetik dan gravitasi, meskipun sampai saat ini, tidak ada teori tunggal telah berhasil mengungkapkan hubungan ini dalam istilah matematika atau fisika yang layak. Menurut laporan, diyakini bahwa Unified Field Teori ini memungkinkan membuat suatu objek agar menjadi  tak terlihat.
Versi lain dari cerita ini mengusulkan bahwa para peneliti sedang mempersiapkan pengukuran magnetik dan gravitasi dari dasar laut untuk mendeteksi anomalinya, seharusnya didasarkan pada upaya Einstein untuk memahami gravitasi. Dalam versi ini ada juga terkait percobaan rahasia di Nazi Jerman untuk mencari antigravity, diduga dipimpin oleh SS-Obergruppenführer Hans Kammler.
Menurut cerita, ilmuan yakin bahwa beberapa teori dari cerita tersebut, memungkinkan Angkatan Laut Amerika untuk memanfaatkan generator elektronik besar yang bisa membelokan cahaya pada objek tertentu, sehingga, objek itu tidak dapat memantulkan cahaya ke mata manusia yang ada disekitarnya. Singkat kata, objek itu sebetulnya ada namun tak terlihat.
Menurut sebagian besar laporan, angkatan laut berhasil melakukan percobaan ini selama uji coba musim panas 1943. Selama tes pada tanggal 22 Juli 1983, diperkirakan angkatan laut berhasil membuat sebuah objek hampir sama sekali tak terlihat meskipun dalam laporan tersebut, menyebutkan bahwa areal sekitar objek yang menghilang tersebut muncul seperti kabut yang berwarna hijau.

Hanya Ilustrasi
Namun, setelah objek tersebut dibawa untuk menjadi terlihat lagi, ada banyak benda-benda atau anomali di sekitar kapal termasuk orang-orang mereka yang tertanam di sisi lobang dan struktur kapal lainnya.
Karena kejadian yang sangat kontroversial tersebut, akhirnya pemerintah mengklasifikasikan kejadian ini sebagai Top Secret. Selain itu beberapa komunitas ilmiah menganggap belum ada konfirmasi dari teori medan terpadu yang diterapkan sehingga seharusnya tidak membuktikan kejadian itu sama sekali.
NAMUN, coba lihat sebuah artikel yang berjudul “Ilmuan Akan Mewujudkan Jubah Gaib.” Para peneliti di Imperial College mengatakan pakaian seperti itu bisa segera jadi kenyataan. Mereka berharap bisa membuat jubah dari bahan baru yang dapat memanipulasi cahaya.
Biasanya, ketika cahaya menimpa sebuah obyek, maka akan memantul di permukaannya dan masuk ke mata dan membuat obyek terlihat.
Jubah yang tembus pandang itu terbuat dari ‘materi- meta’ yang bekerja dengan ‘meraih terus-menerus gelombang cahaya dan membuat mereka mengalir dengan lancar di sekeliling obyek, seperti air di sungai yang mengaliri putaran tongkat.
Meletakkan jubah di atas akan membuat pemakainya tak terlihat oleh mata manusia.
Tim di Imperial College mengatakan materi-meta itu bisa memiliki berbagai aplikasi lain, termasuk membuat mikroskop super sensitif atau untuk sensor keamanan bandara yang bisa melihat sejumlah kecil bahan kimia.
Sir John Pendry pemimpin proyek yang didanai oleh Trust dan Leverhulme akan mengerjakan bersama dengan University of Southampton. “Kami telah menunjukkan Jubah Gaib optik secara teori. Tantangan besar sekarang adalah untuk membangunnya.”
Coba kita bandingkan dengan teori medan terpadu yang juga berkonsep sama yaitu memantulkan cahaya yang datang ke objek sehingga objek tersebut tidak memantulkan cahaya sama sekali ke mata organisme.
Bagaimana menurut Anda? Silahkan Anda simpulkan sendiri apa yang sebetulnya telah terjadi dan mungkin yang Anda pikirkan sama seperti yang Saya pikirkan. Sampai kapanpun, misteri ini tidak akan pernah terungkap.

MENGULAS MISTERI TEMBOK YA’JUJ DAN MA’JUJ SECARA TUNTAS

Posted by tyo danang on 01.23

Mereka berkata; “Hai Dzulkarnain, sesungguhnya Ya-juj dan Ma-juj itu orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka ?”
QS. Al-Anbiya: 96 “Hingga apabila dibukakan (tembok) Ya-juj dan Ma-juj, dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi. Dan telah dekatlah kedatangan janji yang benar (Hari berbangkit), maka tiba-tiba terbelalaklah mata orang-orang yang kafir. (Mereka berkata); “Aduhai celakalah kami, sesungguhnya kami adalah dalam kelalaian tentang ini, bahkan kami adalah orang-orang yang zhalim.”
Ya-juj dan Ma-juj dalam Hadits Dari Zainab Binti Jahsh -isteri Nabi SAW, berkata; “Nabi SAW bangun dari tidurnya dengan wajah memerah, kemudian bersabda; “Tiada Tuhan selain Allah, celakalah bagi Arab dari kejahatan yang telah dekat pada hari kiamat, (yaitu) Telah dibukanya penutup Ya-juj dan Ma-juj seperti ini !” beliau melingkarkan jari tangannya. (Dalam riwayat lain tangannya membentuk isyarat 70 atau 90), Aku bertanya; “Ya Rasulullah SAW, apakah kita akan dihancurkan walaupun ada orang-orang shalih ?” Beliau menjawab; “Ya, Jika banyak kejelekan.” (HR. Ahmad, Al-Bukhari dan Muslim)
Jenis dan Asal Usul Ya-juj dan Ma-juj dalam QS. Al-Kahfi : 94 Ya-juj dan Ma-juj menurut ahli lughah ada yang menyebut isim musytaq (memiliki akar kata dari bhs. Arab) berasal dari AJAJA AN-NAR artinya jilatan api. Atau dari AL-AJJAH (bercampur/sangat panas), al-Ajju (cepat bermusuhan), Al-Ijajah (air yang memancar keras) dengan wazan MAF’UL dan YAF’UL / FA’UL. Menurut Abu Hatim, Ma-juj berasal dari MAJA yaitu kekacauan. Ma-juj berasal dari Mu-juj yaitu Malaja. Namun, menurut pendapat yang shahih, Ya-juj dan Ma-juj bukan isim musytaq tapi merupakan isim ‘Ajam dan Laqab (julukan). Para ulama sepakat, bahwa Ya-juj dan Ma-juj termasuk spesies manusia.
Mereka berbeda dalam menentukan siapa nenek moyangnya. Ada yang menyebutkan dari sulbi Adam AS dan Hawa atau dari Adam AS saja. Ada pula yang menyebut dari sulbi Nabi Nuh AS dari keturunan Syis/At-Turk menurut hadits Ibnu Katsir. Sebagaimana dijelaskan dalam tarikh, Nabi Nuh AS mempunyai tiga anak, Sam, Ham, Syis/At-Turk. Ada lagi yang menyebut keturunan dari Yafuts Bin Nuh. Menurut Al-Maraghi, Ya-juj dan Ma-juj berasal dari satu ayah yaitu Turk, Ya-juj adalah At-Tatar (Tartar) dan Ma-juj adalah Al-Maghul (Mongol), namun keterangan ini tidak kuat. Mereka tinggal di Asia bagian Timur dan menguasai dari Tibet, China sampai Turkistan Barat dan Tamujin. Mereka dikenal sebagai Jengis Khan (berarti Raja Dunia) pada abad ke-7 H di Asia Tengah dan menaklukan Cina Timur. Ditaklukan oleh Quthbuddin Bin Armilan dari Raja Khuwarizmi yang diteruskan oleh anaknya Aqthay. “Batu” anak saudaranya menukar dengan negara Rusia tahun 723 H dan menghancurkan Babilon dan Hongaria. Kemudian digantikan Jaluk dan dijajah Romawi dengan menggantikan anak saudaranya Manju, diganti saudaranya Kilay yang menaklukan Cina.
Saudaranya Hulako menundukan negara Islam dan menjatuhkan Bagdad pada masa daulah Abasia ketika dipimpin Khalifah Al-Mu’tashim Billah pertengahan abad ke-7 H / 656 H. Ya-juj dan Ma-juj adalah kaum yang banyak keturunannya.Menurut mitos, mereka tidak mati sebelum melihat seribu anak lelakinya membawa senjata. Mereka taat pada peraturan masyarakat, adab dan pemimpinnya. Ada yang menyebut mereka berperawakan sangat tinggi sampai beberapa meter dan ada yang sangat pendek sampai beberapa centimeter. Konon, telinga mereka panjang, tapi ini tidak berdasar. Pada QS. Al-Kahfi:94, Ya-juj dan Ma-juj adalah kaum yang kasar dan biadab.
Jika mereka melewati perkampungan, membabad semua yang menghalangi dan merusak atau bila perlu membunuh penduduk. Karenya, ketika Dzulkarnain datang, mereka minta dibuatkan benteng agar mereka tidak dapat menembus dan mengusik ketenangan penduduk. Siapakah Dzulkarnain ? Menurut versi Barat, Dzulkarnain adalah Iskandar Bin Philips Al-Maqduny Al-Yunany (orang Mecedonia, Yunani). Ia berkuasa selama 330 tahun. Membangun Iskandariah dan murid Aristoteles. Memerangi Persia dan menikahi puterinya. Mengadakan ekspansi ke India dan menaklukan Mesir.
Menurut Asy-Syaukany, pendapat di atas sulit diterima, karena hal ini mengisyaratkan ia seorang kafir dan filosof. Sedangkan al-Quran menyebutkan; “Kami (Allah) mengokohkannya di bumi dan Kami memberikan kepadanya sebab segala sesuatu.” Menurut sejarawan muslim Dzulkarnain adalah julukan Abu Karb Al-Himyari atau Abu Bakar Bin Ifraiqisy dari daulah Al-Jumairiyah (115 SM – 552 M.).
Kerajaannya disebut At-Tababi’ah. Dijuluki Dzulkarnain (Pemilik dua tanduk), karena kekuasaannya yang sangat luas, mulai ujung tanduk matahari di Barat sampai Timur. Menurut Ibnu Abbas, ia adalah seorang raja yang shalih.
Ia seorang pengembara dan ketika sampai di antara dua gunung antara Armenia dan Azzarbaijan. Atas permintaan penduduk, Dzulkarnain membangun benteng. Para arkeolog menemukan benteng tersebut pada awal abad ke-15 M, di belakang Jeihun dalam ekspedisi Balkh dan disebut sebagai “Babul Hadid” (Pintu Besi) di dekat Tarmidz. Timurleng pernah melewatinya, juga Syah Rukh dan ilmuwan German Slade Verger. Arkeolog Spanyol Klapigeo pada tahun 1403 H. Pernah diutus oleh Raja Qisythalah di Andalus ke sana dan bertamu pada Timurleng. “Babul Hadid” adalah jalan penghubung antara Samarqindi dan India.
BENARKAH TEMBOK CINA ADALAH TEMBOK Zulkarnain ?
Banyak orang menyangka itulah tembok yang dibuat oleh Zulkarnain dalam surat Al Kahfi. Dan yang disebut Ya’juj dan Ma’juj adalah bangsa Mongol dari Utara yang merusak dan menghancurkan negeri-negeri yang mereka taklukkan. Mari kita cermati kelanjutan surat Al Kahfi ayat 95-98 tentang itu.
Zulkarnain memenuhi permintaan penduduk setempat untuk membuatkan tembok pembatas. Dia meminta bijih besi dicurahkan ke lembah antara dua bukit. Lalu minta api dinyalakan sampai besi mencair. Maka jadilah tembok logam yang licin tidak bisa dipanjat.
Ada tiga hal yang berbeda antara Tembok Cina dan Tembok Zulkarnain. Pertama, tembok Cina terbuat dari batu-batu besar yang disusun, bukan dari besi. Kedua, tembok itu dibangun bertahap selama ratusan tahun oleh raja-raja Dinasti Han, Ming, dst. Sambung-menyambung. Ketiga, dalam Al Kahfi ayat 86, ketika bertemu dengan suatu kaum di Barat, Allah berfirman,
“Wahai Zulkarnain, terserah padamu apakah akan engkau siksa kaum itu atau engkau berikan kebaikan pada mereka.” Artinya, Zulkarnain mendapat wahyu langsung dari Tuhan, sedangkan raja-raja Cina itu tidak. Maka jelaslah bahwa tembok Cina bukan yang dimaksud dalam surat Al Kahfi. Jadi di manakan tembok Zulkarnain?
BEBERAPA PENELITIAN TEMBOK YA’JUJ
Abdullah Yusuf Ali dalam tafsir The Holy Qur’an menulis bahwa di distrik Hissar, Uzbekistan, 240 km di sebelah tenggara Bukhara, ada celah sempit di antara gunung-gunung batu. Letaknya di jalur utama antara Turkestan ke India dengan ordinat 38oN dan 67oE. Tempat itu kini bernama buzghol-khana dalam bahasa Turki, tetapi dulu nama Arabnya adalah bab al hadid. Orang Persia menyebutnya dar-i-ahani. Orang Cina menamakannya tie-men-kuan. Semuanya bermakna pintu gerbang besi.
Hiouen Tsiang, seorang pengembara Cina pernah melewati pintu berlapis besi itu dalam perjalanannya ke India di abad ke-7. Tidak jauh dari sana ada danau yang dinamakan Iskandar Kul. Di tahun 842 Khalifah Bani Abbasiyah, al-Watsiq, mengutus sebuah tim ekspedisi ke gerbang besi tadi. Mereka masih mendapati gerbang di antara gunung selebar 137 m dengan kolom besar di kiri kanan terbuat dari balok-balok besi yang dicor dengan cairan tembaga, tempat bergantung daun pintu raksasa. Persis seperti bunyi surat Al Kahfi. Pada Perang Dunia II, konon Winston Churchill, pemimpin Inggris, mengenali gerbang besi itu.
Letak Perkiraan Tembok Besi Berada
Apa pun tentang keberadaan dinding penutup tersebut, ia memang terbukti ada sampai sekarang di Azerbaijan dan Armenia. Tepatnya ada di perunungan yang sangat tinggi dan sangat keras. Ia berdiri tegak seolah-olah diapit oleh dua buah tembok yang sangat tinggi. Tempat itu tercantum pada peta-peta Islam mahupun Rusia, terletak di republik Georgia.
Al-Syarif al-Idrisi menegaskan hal itu melalui riwayat penelitian yang dilakukan Sallam, staf peneliti pada masa Khalifah al-Watsiq Billah (Abbasiah). Konon, Al-Watsiq pernah bermimpi tembok penghalang yang dibangun Iskandar Dzul Qarnain untuk memenjarakan Ya’juj-Ma’juj terbuka.
Mimpi itu mendorong Khalifah untuk mengetahui perihal tembok itu saat itu, juga lokasi pastinya. Al-Watsiq menginstruksikan kepada Sallam untuk mencari tahu tentang tembok itu. Saat itu sallam ditemani 50 orang. Penelitian tersebut memakan biaya besar. Tersebut dalam Nuzhat al-Musytaq, buku geografi, karya al-Idrisi, Al-Watsiq mengeluarkan biaya 5000 dinar untuk penelitian ini.
Rombongan Sallam berangkat ke Armenia. Di situ ia menemui Ishaq bin Ismail, penguasa Armenia. Dari Armenia ia berangkat lagi ke arah utara ke daerah-daerah Rusia. Ia membawa surat dari Ishaq ke penguasa Sarir, lalu ke Raja Lan, lalu ke penguasa Faylan (nama-nama daerah ini tidak dikenal sekarang). Penguasa Faylan mengutus lima penunjuk jalan untuk membantu Sallam sampai ke pegunungan Ya’juj-Ma’juj.
27 hari Sallam mengarungi puing-puing daerah Basjarat. Ia kemudian tiba di sebuah daerah luas bertanah hitam berbau tidak enak. Selama 10 hari, Sallam melewati daerah yang menyesakkan itu. Ia kemudian tiba di wilayah berantakan, tak berpenghuni. Penunjuk jalan mengatakan kepada Sallam bahwa daerah itu adalah daerah yang dihancurkan oleh Ya’juj-Ma’juj tempo dulu. Selama 6 hari, berjalan menuju daerah benteng. Daerah itu berpenghuni dan berada di balik gunung tempat Ya’juj-Ma’juj berada.
Sallam kemudian pergi menuju pegunungan Ya’juj-Ma’juj. Di situ ia melihat pegunungan yang terpisah lembah. Luas lembah sekitar 150 meter. Lembah ini ditutup tembok berpintu besi sekitar 50 meter.
Dalam Nuzhat al-Musytaq, gambaran Sallam tentang tembok dan pintu besi itu disebutkan dengan sangat detail (Anda yang ingin tahu bentuk detailnya, silakan baca: Muzhat al-Musytaq fi Ikhtiraq al-Afaq, karya al-Syarif al-Idrisi, hal. 934 -938).
Al-Idrisi juga menceritakan bahwa menurut cerita Sallam penduduk di sekitar pegunungan biasanya memukul kunci pintu besi 3 kali dalam sehari. Setelah itu mereka menempelkan telinganya ke pintu untuk mendengarkan reaksi dari dalam pintu. Ternyata, mereka mendengar gema teriakan dari dalam. Hal itu menunjukkan bahwa di dalam pintu betul-betul ada makhluk jenis manusia yang konon Ya’juj-Ma’juj itu.
Ya’juj-Ma’juj sendiri, menurut penuturan al-Syarif al-Idrisi dalam Nuzhat al-Musytaq, adalah dua suku keturunan Sam bin Nuh. Mereka sering mengganggu, menyerbu, membunuh, suku-suku lain. Mereka pembuat onar, dan sering menghancurkan suatu daerah. Masyarakat mengadukan kelakuan suku Ya’juj dan Ma’juj kepada Iskandar Dzul Qarnain, Raja Macedonia. Iskandar kemudian menggiring (mengusir) mereka ke sebuah pegunungan, lalu menutupnya dengan tembok dan pintu besi.
Menjelang Kiamat nanti, pintu itu akan jebol. Mereka keluar dan membuat onar dunia, sampai turunnya Nabi Isa al-Masih.
Dalam Nuzhat al-Musytaq, al-Syarif al-Idrisi juga menuturkan bahwa Sallam pernah bertanya kepada penduduk sekitar pegunungan, apakah ada yang pernah melihat Ya’juj-Ma’juj. Mereka mengaku pernah melihat gerombolan orang di atas tembok penutup. Lalu angin badai bertiup melemparkan mereka. Penduduk di situ melihat tubuh mereka sangat kecil. Setelah itu, Sallam pulang melalui Taraz (Kazakhtan), kemudian Samarkand (Uzbekistan), lalu kota Ray (Iran), dan kembali ke istana al-Watsiq di Surra Man Ra’a, Iraq. Ia kemudian menceritakan dengan detail hasil penelitiannya kepada Khalifah.
Kalau menurut penuturan Ibnu Bathuthah dalam kitab Rahlat Ibn Bathuthah pegunungan Ya’juj-Ma’juj berada sekitar perjalanan 6 hari dari Cina. Penuturan ini tidak bertentangan dengan al-Syarif al-Idrisi. Soalnya di sebelah Barat Laut Cina adalah daerah-daerah Rusia.
Referensi:
Az-Zuhaily, Tafsir Al-Munir.
Dr. Thaha Ad-Dasuqy, ‘Aqidatuna Wa Shilatuha Bil Kaun Wal Insan Wal Hayat, Darul Huda, Kairo, 1995.
Syekh Sya’ban ‘Abdulhadi Abu Rabah, Islamiyat, Haqaiq Fi Dzilli Tauhid Al-Ara Al-Islamiyah, Muassasah Al-’Arabiyah Al-Haditsiyah, Kairo, 1991.

Rabu, 02 April 2014

Foto-Foto Menarik Penyerangan Terhadap Pearl Harbour

Posted by tyo danang on 11.31

Pada hari Minggu, 7 Desember 1941, Jepang melancarkan serangan mendadak pada armada Angkatan Laut Amerika Serikat yang berlabuh di pangkalan Pearl Harbor, Hawaii. Menyebabkan kematian 2.402 orang Amerika, melukai 1.282 lainnya, menenggelamkan empat kapal perang dan merusak banyak lainnya, dan menghancurkan 188 pesawat dan fasilitas bahan bakar dan amunisi.

Kerugian Jepang cukup 'ringan', yaitu 29 pesawat (dari total 441 pesawat yang menyerang) dan lima kapal selam mini hilang, dan 65 prajurit tewas atau terluka. Serangan tak terduga dari Jepang itu memaksa Amerika Serikat terjun ke dalam Perang Dunia II.

Pesawat tempur Mitsubishi A6M2 Angkatan Laut Jepang

Pesawat tempur Mitsubishi A6M2 Angkatan Laut Jepang diluncurkan dari kapal induk Akagi (ini gambar serangan gelombang kedua).
Pesawat tempur Jepang di kapal induk Shokaku

Pesawat tempur Jepang bersiap lepas landas dari kapal induk Shokaku untuk menyerang Pearl Harbor.

Kabar kilat serangan Pearl Harbor

"Serangan udara di Pearl Harbor. Ini bukan latihan". Kabar kilat dari Panglima Pasifik (CINCPAC) Amerika Serikat mengumumkan terjadinya serangan Jepang di Pearl Harbor.

Ledakan awal

Tidak hanya kapal perang yang bersandar di pelabuhan yang diserang Jepang dari udara. 188 pesawat AS hancur dan 159 lainnya mengalami kerusakan.

USS Arizona meledak

USS Arizona meledak di Pearl Harbor pada pukul 08:10. Setengah dari total jumlah korban pada hari itu berasal dari kapal perang ini.

USS West Virginia

Perahu penyelamat mendekati USS West Virginia (BB-48) yang hampir tenggelam saat terjadi serangan. 

Pesawat pembom Jepang menukik

Pesawat pembom Jepang menukik setelah terkena tembakan senjata anti-pesawat. 29 pesawat Jepang jatuh selama serangan itu.


Pemandangan Pearl Harbor selama diserbu Jepang. Lihat banyaknya semburan senjata anti pesawat. 

PBY Catalina

Sebuah PBY Catalina (pesawat amfibi) ditarik.

B-17 hancur

B-17 hancur setelah terkena serangan di lapangan terbang Hickam.


Rute yang digunakan armada Jepang untuk menuju Pearl Harbor.

Perbandingan Jet Tempur Dunia

Posted by tyo danang on 11.16

Kini kita akan membandingkan kemampuan sebuah Pesawat Tempur Fighter Superior denganPesawat tempur fighter superior lainnya. Yang mana kita ketahui merupakan tugas yang sulit untuk mengetahui apakah suatu pesawat tempur fighter dapat dapat mengalahkan pesawat tempur fighter lainnya, ketimbang menembak jatuh pesawat tempur yang bukan fighter (ini jelas lebih mudah).

Secara umum, karena kurangnya informasi yang akurat tentang pesawat tempur fighter itu sendiri, dan minimnya pertarungan yang sesungguhnya di antara pesawat-pesawat tersebut, suatu hal yang sangat sulit untuk menilai bagaimana pesawat-pesawat tersebut akan beraksi dalam sebuah pertempuran. Apalagi sang "pemilik" pesawat tempur tersebut biasanya masih merahasiakan kemampuan lain yang dimiliki pesawatnya. Tetapi, untuk psywar mereka saling mengklaim bahwa pesawat tempur merekalah yang lebih unggul.

Parade Militer Rusia

Pesawat-pesawat Tempur Fighter Yang Dibandingkan

Agar lebih ringkas, artikel ini hanya membandingkan pesawat tempur yang tetap diproduksi sampai tahun 2000 dan pesawat tempur lainnya yang rencananya akan diproduksi dalam dekade ini. Pesawat yang lebih tua cenderung tidak mampu untuk menandingi pesawat-pesawat tempur dalam survei ini. Dua pesawat Rusia yang cukup baik, MiG-35 dan Sukhoi Su-47 Berkut juga tidak akan dimasukkan sebagai perbandingan. MIG-35 sudah "mati" dan SU-47 Berkut hanyalah prototipe.

Pesawat tempur buatan Jerman Inggris Italia Spanyol
Eurofighter Typhoon
Pesawat-pesawat tempur tersebut adalah :

Perancis 
Dassault Aviation Rafale (2001)
Jerman/Inggris/Italia/Spanyol
Eurofighter Typhoon (2003)
Rusia 
Mikoyan MiG-29 'Fulcrum' (1983)Sukhoi Su-27 'Flanker' dan variannya Sukhoi Su-33 (1982)
Sukhoi Su-30 'Flanker' (1996)
Swedia/Inggris 
Saab/BAE Systems JAS-39 Gripen (1996)
Taiwan 
AIDC Ching Kuo, berbasis F-16, (1994–2000)
Amerika Serikat
McDonnell Douglas F-15 Eagle (1973-2000)
General Dynamics F-16 Fighting Falcon (1978-2002)
McDonnell Douglas F/A-18 Hornet (1980)
Lockheed Martin F-22 Raptor (2003)
Amerika Serikat / Inggris/dan beberapa negara NATO 
F-35 Joint Strike Fighter (2008)

jet tempur buatan Perancis
Dassault Aviation Rafale

Apa Membuat Pesawat Tempur Itu Berkategori "Baik"

Performa

Dalam jarak pendek (masih dalam jangkauan visual atau WVR) pertempuran air-to-air, sebuah pesawat tempur harus bergerak ke posisi yang baik untuk menembakkan senjatanya kepada pesawat musuh, dan kemampuan ini kemungkinan akan terus menjadi persyaratan bagi sebuahpesawat tempur fighter.

Jika sebuah fighter dapat bergerak lebih cepat dari lawan, maka akan lebih mudah bagi fightertersebut untuk masuk ke posisi yang menguntungkan - umumnya, di belakang lawan -. Kemampuan pesawat untuk bermanuver dapat diukur dari beban sayapnya. Massa pesawat dibagi dengan luas sayap. Semakin besar sayap, semakin mudah bagi sebuah pesawat untuk bermanuver cepat ke arah yang lain. Perhatikan vector dorong dari suatu pesawat tempur, dimana gas buang dari mesin tidak statis tapi bisa digerakkan ke atas atau bawah (kadang-kadang juga kiri ke kanan) untuk meningkatkan kemampuan manuver.

Tenaga mesin juga sangat mempengaruhi keuntungan dalam pertempuran udara. Secara sederhana, dengan kecepatan tinggi dapat memungkinkan pilot untuk melepaskan diri atau bahkan mengejar lawan. Kemampuan untuk melepaskan diri mungkin juga berlaku untuk ancaman rudal, memungkinkan sebuah pesawat tempur dengan cepat menghindari rudal.

pesawat tempur AIDC Ching Kuo taiwan
AIDC Ching Kuo
Pesawat tempur yang berkekuatan tinggi juga lebih mungkin untuk memiliki keunggulan energi penting secara keseluruhan atas lawannya. Semua manuver tempur udara (ACM) memerlukan banyak energi fisik. Semakin tinggi tingkat energi fisik ini, semakin besar kemampuan manuver untuk sebuah pesawat tempur. Tenaga mesin yang besar memungkinkan pesawat untuk memperoleh tingkat energi yang tinggi dan karena itu akan lebih agresif dalam Manuver Tempur Udara/ACM (Air Combat Maneuvers).

Berikut ukuran perbandingan daya dorong/berat dari beberapa pesawat tempur fighter :

Thrust/Weight Ratiowing loading kg/m²notes
Rafale F21.133045300 l fuel internal
Typhoon1.183004700 l fuel internal
F-20.89430
MiG-29SM1.13411
Su-27


Su-30

Indian Su-30MKI has thrust vectoring
Gripen0.94341
F-22A1.234213000 l fuel internal and 2D thrust vectoring
F-35A0.83446

Dalam latihan terbang untuk menggunakan rudal baru, biasanya para pilot hanya menggunakan sebagian kecil dari kemampuan manuver pesawat tempur tersebut, dan biasanya juga masih dalam jangkauan visual (WVR). Adapun validitas argumen ini, perlu dicatat bahwa F-22 (berdasarkan perkiraan yang disajikan di sini) memiliki rasio daya dorong/berat yang sangat tinggi, beban sayap yang rendah, dan vectoring dorong tinggi yang meningkatkan kemampuan manuvernya, tetapi apakah ini akurat? mengingat selama ini Amerika kadangkala menyebarkan kecanggihan "hoaxnya" saja.

Sebaliknya, rasio dorong/berat F-35A malah jauh lebih rendah dari F-22 Raptor. Rasio dorong/berat F-35A cuma sedikit lebih unggul dari F-16.

Super Cruise

TyphoonRafale, dan khususnya F-22 memiliki performa yang baik. Pesawat-pesawat tempur tersebut memiliki kemampuan untuk terbang pada kecepatan supersonik tanpa menggunakanafterburner, kemampuan ini dikenal sebagai supercruise. Kita ketahui, penggunaan afterburnerakan menghabiskan sejumlah besar bahan bakar, sebuah fighter biasanya hanya dapat menggunakannya hanya dalam beberapa menit saja. Oleh karena itu, pesawat dengan supercruisesecara teoritis bisa memiliki keuntungan besar dalam mengejar atau menghindari pesawatsupercruise yang berkemampuan "sebatang rokok". Supercruise juga akan memungkinkan pesawat ini untuk bertempur dalam jangka waktu yang lama, khususnya pada rentang yang lebih panjang, bukan dalam perjalanan.

pesawat tempur siluman f-35
F-35

Kemampuan Siluman (stealth)

Pesawat-pesawat tempur yang dikembangkan Amerika saat ini umumnya telah difokuskan pada teknologi siluman, dan dinyatakan bahwa F-22 adalah pesawat tempur pertama di dunia yang dirancang dengan menggunakan teknologi siluman (stealth). Namun, kemampuan siluman dari F-22 masih belum jelas. F-35 juga masih penuh tanda tanya, namun beberapa laporan mengklaim bahwa kemampuan siluman F-35 secara signifikan masih dibawah F-22. Lho?

Selain itu, kemampuan siluman dari versi ekspor dari JSF F-35 ini diklaim akan jauh lebih rendah ketimbang f-35 yang digunakan AS atau Inggris..

Rafale dan Typhoon tidak didesain dengan teknologi stealth, tapi karena munculnya F-22 Raptor, akhirnya mereka memperbaiki detil yang substansial untuk mengurangi radar cross section (RCS). Berapa besar efek ini pada jangkauan deteksi? masih tidak jelas. Deteksi jarak efektif oleh radar biasanya diperkirakan sebanding dengan RCS ^ 0,25 dan karena itu apabila mengurangi RCS pesawat bahkan hingga sebesar 50%, itu masih dianggap kecil untuk menghindari radar.Mitsubishi F-2 dan Pesawat Tempur India (Tejas) juga dilaporkan telah dilengkapi dengan kemampuan anti radar.

MiG-29Su-27 maupun turunannya memiliki fitur tersembunyi yang tidak diketahui, juga F-16derivatif yang diproduksi oleh Taiwan. Demikian pula, tidak ditemukan laporan tentangstealthiness dari pesawat Cina (J-10, J-16 atau yang tecanggih J-20).

Tapi diyakini, kemampuan siluman dari sebuah pesawat tempur bisa lebih atau kurang dari yang diberitakan. Karena ini memang rahasia.

Jepang
Mitsubishi F-2
Ada beberapa laporan bahwa avionik Rafale, Thales Spectra, termasuk pesawat yang "tersembunyi" dari radar teknologi jamming. Jammers konvensional sulit menentukan lokasi dari sebuah pesawat, tetapi ada atau tidaknya pesawat tersebut masih terdeteksi. Sistem radar tersebut masih berpotensi untuk mengetahui lokasi pesawat tempur "setengah siluman", tetapi mungkin kurang efektif pada, F-22 dan F-35 JSF. Namun, tidak jelas juga seberapa efektif sistem siluman F-22 atau F-35 ini.

Avionic

Sistem avionik dari pesawat-pesawat tempur bervariasi. Secara umum, avionik Barat dipandang sebagai yang paling canggih. F-22 dan F-35 memiliki desain avionik terpadu, dengan pengolahan data dilakukan di komputer pusat. Rafale dan Eurofighter memiliki komputer utama dan data internal jaringan yang lebih lambat. Avionik negara-negara lain juga umumnya dianggap kurang canggih ketimbang yang Amerika. Sebenarnya masih ada 1 atau 2 produk unggulan pesawat tempur fighter siluman yang "terlupakan" disini yaitu PAK FA T-50 (Rusia) dan Chengdu J-20 (Cina). Tapi karena tidak adanya informasi (hanya sekedar foto pun sulit) spesifikasi detil dari kedua pesawat ini, maka kedua pesawat tersebut tidak saya masukkan dalam perbandingan ini. Bila bicara soal klaim, Rusia mengatakan bahwa PAK FA T-50 siluman milik mereka jauh lebih hebat ketimbang F-22 Raptor Amerika.  

Sebuah bagian mendasar dari avionik sebuah pesawat tempur adalah radar (AESA). Hal ini dianggap sebagai teknologi yang sangat rahasia, dan tidak mungkin untuk diekspor. Baik Rafale (PESA RBE2) atau Eurofighter memiliki semacam radar canggih (Eurofighter dilengkapi denganEuroradar), dan memiliki desain mirip dengan radar Amerika. Semua fighter umumnya dilengkapi dengan perangkat pasif yang "listens" untuk radar yang menarget mereka. Radar F-22 dan F-35 dirancang untuk menjadi sulit dideteksi (diberi akronim Low Probability of Intercept - LPI), sambil mempertahankan kemampuan untuk menemukan pesawat lain yang berdesain konvensional.

Faktor lain untuk dipertimbangkan adalah kecanggihan sensor lain, seperti pasif radar detektor infra-merah, serta kemampuan radar jamming.

Semua pesawat Eropa dan Amerika modern mampu berbagi data target dengan fighter sekutu. MiG-31 interceptor Rusia juga memiliki beberapa kemampuan datalink, sehingga sangat masuk akal untuk mengasumsikan bahwa pesawat-pesawat Rusia lainnya juga dapat melakukannya, apalagi pesawat fighter Rusia yang lebih baru dai MIG-31. 

Pesawat tempur siluman F-22 Raptor
F-22 Raptor
Mengingat keberadaan radar LPI dan beberapa dugaaan yang "akurat" dalam metode yang digunakan, muncul pertanyaan, alat apa lagi yang bisa mengatasi pesawat-pesawat tempur tersebut dan atau bagamana cara untuk mendeteksi mereka? - mungkin pake dukun aja ya hehe....-

Relatif sedikit yang diketahui tentang avionik dari pesawat baru India dan Cina. Secara umum diasumsikan bahwa teknologi avionik mereka jauh di bawah standar Barat. Namun, laporan dari pelaksanaan latihan militer India-Amerika terbaru, menunjukkan bahwa India setidaknya, telah mulai mengembangkan keahlian mereka sendiri di teknologi tersebut. Selanjutnya, berkat program homegrown LCA dan industri komputer India yang berkembang, India telah membuat berbagai item avionik yang dibuat dengan standar internasional.


Efektivitas Biaya dan Ketersediaan

Rafale lebih dari 50 juta euro, tergantung pada kesepakatan ekspor
Typhoon Austria version 20003 62 juta euro
Mitsubishi F-2 Jepang 100 juta dolar
MiG-29 tahun 1998 27 juta dolar
Sukhoi Su-27 24 juta dolar
Sukhoi Su-30 38 juta dolar (salah satu varian)
Sukhoi Su-30K untuk Indonesia 33 juta dolar
Sukhoi Su-30MKI untuk India 45 juta dolar
Sukhoi Su-30MKM untuk Malaysia, varian dari versi India 25 juta dolar
Ching Kuo per unitnya sebesar 24 juta dolar
F-15 43 juta dolar
F-16 25 juta dolar
F-18 E/F 60 juta dolar
F-22A Raptor 152 juta dolar
F-35A (versi'94) 45 juta dolar
F-35B (versi'94) 60 juta dolar
F-35C (versi'94) 55 juta dolar

Jarak dan Landas Pacu


range,int fuel kmrange,ext fuel kmferry range kmtakeoff,landing mnotes
Rafale F280018503850400, 300
Typhoon ?13893706300, ?
F-2 ?834 ? ?, ?
Gripen800834 ?400, 500
F-22A ? ?3850 ?, ?
F-35A ?1300 ? ?, ?
F-35B ?920 ? ?, 0STOVL
F-35C ?1480 ?carrier

Servis

Seberapa lama pesawat tempur tersebut dapat terbang?

Kita masih tergoda untuk tetap fokus pada kemampuan "dogfighting" dari pesawat tempur, tapi peralatan militer lainnya juga memiliki pengaruh besar terhadap hasil pertempuran udara, terutama untuk pertempuran dalam jangka waktu yang lama.

Mungkin hal yang paling penting untuk dipertimbangkan dari pertempuran udara adalah sistem rudal dari pesawat tersebut. Sebagai contoh, Eurofigher hampir dipastikan mudah untuk dideteksi oleh radar dari F-22. Tapi Eurofighter memilki rudal MBDA Meteor yang jauh lebih baik dari rudal AMRAAM. Di klaim, rudal jenis ini cukup efektif digunakan bahkan dari jarak yang jauh.

Oleh karena itu, pilot Eurofighter mungkin dapat menembakkan rudal mereka jauh lebih awal. Sistem rudal Eurofighter ini terus ditingkatkan bahkan lebih sering daripada peningkatan performa pesawat itu sendiri. Pengembangan rudal jarak pendek yang dapat menembak sasaran secara tidak langsung tampaknya telah secara radikal mengubah sifat rudal jarak pendek menjadi faktor kunci ketimbang pesawatnya. Demikian pula sistem radar dan elektronik lainnya, juga dapat ditingkatkan. Teknologi seperti ini bukan untuk diekspor, atau diekspor tapi dengan kemampuan yang lebih rendah. Masih mending bila negara pengimpor pesawat tempur tersebut cuma mendapatkan teknologi rendahan, bila produsen memasang pelumpuh otomatis jarak jauh pada pesawat tersebut??? Artinya produsenlah yang mengatur siapa yang sebaiknya memenangi suatu pertempuran udara. -Ayo Indonesia, bikin sendiri jet tempurmu! jelek-jelek nggak apa-apa, nantinya juga akan berkembang. Kita memiliki ahli-ahli yang handal koq hehe....-

Sukhoi PAK-FA T-50
Sukhoi PAK-FA T-50
Sistem yang secara fisik tidak terletak di dalam pesawat juga bisa membuat perbedaan yang substansial efektivitas pertempuran. Sistem radar, seperti pesawat AWACS, serta radar kapal dan radar ground based, dapat menginformasikan fighter tentang lokasi lawan yang fighter tersebut tidak dapat mendeteksi dengan radar mereka sendiri. Bahkan ketersediaan pengisian bahan bakar udara dapat membuat perbedaan besar dalam efektivitas pertempuran.

Akhirnya, faktor manusia tidak dapat diabaikan, sebagai pilot, kemampuan dan pelatihan masih diyakini memainkan peran besar dalam hasil pertempuran udara. Pelatihan pada pilot biasanya sangat intensif untuk semakin mengasah kemampuan tempurnya. - Inilah nikmatnya menjadi pilot angkatan udara seperti saya hehe..- 

DERA study

Britain's Defence Evaluation and Research Agency (sekarang terpecah menjadi QinetiQ dan DSTL) melakukan evaluasi (simulasi berdasarkan data yang tersedia) membandingkan Typhoon dengan beberapa fighter modern lainnya dalam hal seberapa baik mereka tampil melawan pesawat musuh yang diharapkan, seperti Sukhoi Su-35. Karena kurangnya informasi yang dikumpulkan pada pesawat tempur generasi ke 5 dan Su-35 selama waktu penelitian ini, maka hasil ini bukanlah hasil resmi.

Penelitian ini menggunakan pilot nyata dan simulator. Data berbagai pesawat barat dimasukkan dalam simulasi tempur melawan Sukhoi SU-35. Hasilnya adalah:
AircraftOdds vs. Su-35
Lockheed Martin/Boeing F-22 Raptor10.1:1
Eurofighter Typhoon4.5:1
Dassault Rafale C1.0:1
Sukhoi Su-35 'Flanker'1.0:1
McDonnell Douglas F-15C Eagle0.8:1
Boeing F/A-18+0.4:1
McDonnell Douglas F/A-18C0.3:1
General Dynamics F-16C0.3:1

Dari hasil pertempuran simulasi ini, 4,5 Sukhoi ditembak jatuh untuk setiap 1 Typhoon yang hilang. Namanya juga simulasi sepihak, bila pihak Rusia yang melakukan simulasi pertempuran, maka akan lain pula hasilnya.

Kritikus pun berujar, SU-35 saat ini memiliki sistem radar yang jauh lebih maju (BAR pada MKI dan MKM) dan sistem avionik dari Su-35 kala itu. Ditambah lagi Rusia memiliki rudal jarak sedang yang dalam tahap pembangunan, tetapi hanya dapat dipakai untuk flanker terbaru. Rudal seperti KS-172 mungkin dimaksudkan untuk target besar dan bukan fighter, tetapi dampaknya terhadap keterlibatan BVR jangka panjang dapat menjadi faktor yang patut dipertimbangkan.

Pesawat  tempur J-20 Cina
Pesawat  tempur J-20 Cina
The "F/A-18 +" dalam penelitian itu juga ternyata bukan F/A-18E/F saat ini. Semua pesawat Barat dalam simulasi tersebut yang menggunakan rudal AMRAAM, kecuali Rafale yang menggunakan rudal MICA.

Rincian simulasi tidak dirilis, sehingga sulit untuk memverifikasi apakah evaluasi itu akurat (misalnya, apakah mereka memiliki pengetahuan yang memadai tentang Sukhoi dan Raptor agar lebih realistis dalam simulasi tempur mereka). Masalah lain dari penelitian ini adalah skenario di mana pertempuran itu terjadi, bisa jadi itu adalah skenario lokasi yang diinginkan oleh mereka saja. Beda lokasi, maka hasilpun berbeda, pasti berbeda bila di lokasi atau jarak tempur yang berbeda. Kita tahu Sukhoi SU-35 terkenal dengan kemampuan manuvernya yang diatas rata-rata. Ini jelas akan terbukti menguntungkan dalam pertempuran jarak dekat.

Tahu nggak, simulasi itu dibuat pada pertengahan 90 an dengan pengetahuan yang terbatas tentang Radar Cross Section, ECM. Memang pada saat itu, semua pesawat tempur fighter generasi 4 atau 5 masih dalam tahap prototipe.

Laporan Latihan

Para pilot angkatan udara berlatih secara intensif. Dari berbagai pesawat yang mereka gunakan, dapat diketahui kemampuan rata-rata dari pesawat-pesawat tersebut.

Hasil latihan pada tahun 2004, F-15 Eagle USAF terhadap Su-30MKI, Mirage 2000-an, MiG-29 dan MiG-21 Angkatan Udara india telah banyak dipublikasikan, dengan India memenangkan "90% pertempuran bohong" itu.

Tapi tidak semua F-15 Eagle tersebut dilengkapi dengan radar AESA terbaru, hanya beberapa pesawat saja dari armada F-15 yang diterjunkan. tapi walaupun hal tersebut meringankan, kualitas pilot Angkatan Udara Cina cukup mencengangkan dan memberikan surprise yang tidak disangka-sangka bagi para pilot USAF dan pengamat militer.

Pada bulan Juni 2005, seorang pilot Eurofighter dilaporkan mampu - dalam konfrontasi simulasi - menghindari kejaran dua F-15 dan lalu mengakali kedua F-15 tersebut untuk masuk ke posisi tembak.

Performa Tempur

Pertempuran antara pesawat tempur modern sudah sangat langka terjadi, jadi sangat sulit untuk menilainya. Tapi dalam beberapa kasus, dapat kita ketahui :

Selama Perang Teluk, F-15 menembak jatuh 5 MiG-29 Irak
Pada tanggal 17 Januari 1993, F-16 USAF menembak jatuh sebuah MiG-29 Irak di zona larangan terbang. (Beberapa sumber mengklaim itu adalah MiG-23.)
Pada bulan Februari 1999, selama Perang Eritrea-Ethiopia, Su-27 Ethiopia menembak jatuh 2 MiG-29 Eritrea.
Selama tahun 1999 Perang Kosovo, sebuah F-16 Belanda menembak jatuh 1 MiG-29 Yugoslavia, F-15 USAF menembak jatuh 4 MiG-29 dan F-16 USAF menembak jatuh 1 Mig-29.

style type='text/css'> HTML,BODY{cursor: url("http://downloads.totallyfreecursors.com/thumbnails/sweden.gif"), auto;}
  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Search Site